• Sun. May 19th, 2024

    INTRA62.COM

    Berita Nusantara Milik Bersama

    Penyelundupan emas diungkap Menkopolhukam Mahfud MD

    ByNAS

    Apr 5, 2023
    Penyelundupan emas diungkap Menkopolhukam Mahfud MD
    Jakarta, Intra62.com Penyelundupan emas diungkap Menkopolhukam Mahfud MD dalam rapat dengan Komisi III DPR RI. Kementerian Keuangan menerangkan persoalan dugaan senilai Rp 189 triliun yang ditemukan PPATK.
    Selain itu, kabar soal Pesawat ATR 72 milik maskapai penerbangan Wings Air tak lepas landas (take off) meski sudah meluncur di landas pacu Bandara Ketapang, Kalimantan Barat, juga menjadi berita populer pada hari itu. Berikut rinciannya.

    Modus Dugaan Penyelundupan emas diungkap Menkopolhukam Senilai Rp 189 T

    Yustinus Prastowo Staf Khusus Menteri Keuangan menjelaskan, KPU Bea Cukai Bandara Soekarno Hatta melakukan penindakan atas eksportasi emas melalui kargo yang dilakukan oleh PT Q. Kemudian, perusahaan tersebut ditindaklanjuti dengan penyidikan di bidang kepabeanan.
    Prastowo menyebut, pada saat itu PT Q memasukkan dokumen Pemberitahuan Ekspor Barang (PEB) dengan pemberitahuan sebagai Scrap Jewellry. Tetapi, petugas KPU Bea Cukai Soetta mendeteksi kejanggalan pada profil eksportir dan tampilan x-ray. Sehingga Bidang Kepabeanan menerbitkan Nota Hasil Intelijen untuk mencegah pemuatan barang.
    “Benar saja, saat dilakukan pemeriksaan terhadap barang ekspor disaksikan oleh PPJK dan perusahaan security transporter (DEF). Ditemukan emas batangan (ingot) alias tidak sesuai dokumen PEB, bahkan seharusnya ada Persetujuan Ekspor dari Kemendag,” tulis Prastowo dalam unggahannya di Twitter miliknya, Minggu (2/4/2023).
    Prastowo menerangkan, dalam setiap kemasan pada barang ekspor tersebut disisipkan emas bentuk gelang dalam jumlah kecil untuk mengelabui x-ray. Karena dianggap janggal, kepabeanan melakukan pencegahan dan penyegelan barang dalam rangka penyelidikan lebih lanjut.
    Selanjutnya, Prastowo menjelaskan pada 2015 PT Q pernah mengajukan permohonan Surat Keterangan Bebas (SKB) PPh Pasal 22 Impor (DPP senilai Rp 7 triliun. Namun SKB itu ditolak ke Direktorat Jenderal Pajak (DJP). Sebab Wajib Pajak (WP) tidak menunjukkan atas impor tersebut menghasilkan emas perhiasan tujuan ekspor.
    Baca Juga: Mahfud Pencegahan dan Pemberantasan Pidana Pencucian Uang
    Oleh karena itu, Kemenkeu menduga kegiatan ekspor menjadi penyebab adanya tindak pidana di bidang kepabeanan oleh PT Q. Diaa pun menegaskan penyelidikan dilakukan secara menyeluruh hingga tahapan impor.
    Setelah dinyatakan penyidikan sudah lengkap atau P21, PT Q terbukti melakukan perbuatan yang melanggar hukum. Akan tetapi, perkara tersebut tidak dinyatakan sebagai tindak pidana.
    “Lalu, DJBC mengajukan Kasasi dengan putusan: A. No 1549K/Pid.Sus/2017 tanggal 20 Nov 2017 : Terdakwa Mr. X (Perorangan) Direktur PT Q terbukti secara sah & dinyatakan bersalah melakukan tindak pidana dengan pidana penjara 6 bulan & denda Rp 2,3 M. B. Terdakwa PT. Q terbukti secara sah & terbukti bersalah melakukan tindak pidana dengan pidana denda Rp 500 juta,” ujarnya.
    Prastowo menjelaskan PT Q mengajukan PK dengan Putusan Nomor 199 PK/PID.SUS/2019 tanggal 17 Juli 2019. Menyatakan perusahaan tersebut terbukti melakukan perbuatan yang didakwakan. Tetapi bukan tindak pidana.
    “Saya insert di sini mengenai apa yang disampaikan Pak Mahfud, bahwa ada LHP PPATK yang diserahkan 2017 dan diterima DJBC dan Itjen. Bukan tidak ditindaklanjuti. Justru sedang berproses maka dilakukan kegiatan intelijen untuk memperkuat kasus ini. Apalagi 2019 ternyata PK memenangkan terdakwa,” kata Prastowo.

    Penerbangan Wings Air tak lepas landas (take off)

    Foto Pesawat ATR 72 milik maskapai penerbangan Wings Air yang tak lepas landas (take off). (intra62.com/NA)
    Maskapai penerbangan Wings Air Pesawat ATR 72 tak lepas landas (take off) meski sudah meluncur di landas pacu Bandara Ketapang, Kalimantan Barat pada Kamis (30/3/2023).
    Corporate Communications Strategic of Wings Air, Danang Mandala Prihantoro, menerangkan tak ada insiden yang dialami pesawat dengan registrasi PK-WGJ di Bandara Rahadi Oesman, Ketapang, Kalimantan Barat itu. Bukan gangguan penerbangan, Danang menyebut pesawat itu sedang uji sistem penggerak pesawat.
    “Memang pengujian hanya membutuhkan waktu beberapa menit saja, untuk memastikan mesin berfungsi dengan baik pada beban maksimum saat penerbangan,” tutur Danang melalui penjelasan tertulis, Minggu (2/4/2023).
    “Pesawat jenis ATR 72-600 beregistrasi PK-WGJ itu sedang menjalani perawatan rutin di bandar udara (line maintenance) terhadap semua komponen dan struktur pesawat, termasuk mesin baling-baling,” jelasnya.
    Ia menambahkan, proses perawatan tersebut salah satunya running engine full power atau mesin pesawat beroperasi daya maksimum atau kekuatan penuh. Pada perawatan pesawat ATR 72 merupakan tindakan yang dilakukan membersihkan deposit atau kotoran dari mesin serta menguji sistem penggerak pesawat dan sistem bahan bakar.
    Manajemen Wings Air mengatakan. Proses itu memang harus dilakukan di landas pacu (runway) dan tidak bisa dijalankan di landas parkir (apron). Karena menurut Danang, pengujiannya membutuhkan ruang yang cukup luas dan jarak aman dari bangunan atau kendaraan lain di sekitarnya. (red)

    Leave a Reply

    Your email address will not be published. Required fields are marked *

    slot777

    slot

    https://mtsnupakis.sch.id/wp-content/zeusslot/

    https://insankamilsidoarjo.sch.id/wp-content/slot-zeus/

    https://smpbhayangkari1sby.sch.id/wp-content/slot-zeus/

    https://mtsnupakis.sch.id/wp-content/bonus-new-member/

    https://lookahindonesia.com/wp-content/bonus-new-member/

    https://sd-mujahidin.sch.id/wp-content/depo25-bonus25/

    https://ponpesalkhairattanjungselor.sch.id/wp-content/mahjong-slot/

    https://mtsnupakis.sch.id/wp-content/slot777/

    https://sdlabum.sch.id/wp-content/slot777/

    https://sdlabumblitar.sch.id/wp-content/bonus-new-member/

    https://sdlabumblitar.sch.id/wp-content/spaceman/

    https://paudlabumblitar.sch.id/wp-content/spaceman/