• Fri. Apr 12th, 2024

    INTRA62.COM

    Berita Nusantara Milik Bersama

    Peneliti BRIN sebut saya siap di Penjara

    ByAF

    Apr 25, 2023
    Peneliti BRIN sebut saya siap di Penjara

    Jakarta , Intra62.com . Peneliti BRIN sebut saya siap di Penjara . Pernyataan ini keluar dari salah satu peneliti Badan Riset dan Inovasi Nasional ( BRIN ) Andi pangerang Hasannudin ( AP ) yang bernada ancaman bagi warga Muhammadiyah ( twitter@HisyamMochtar ).

    Belakangan ini Publik dibuat kaget dan shock dengan pesan bernada ancaman dari sebuah instansi pemerintah . Yang notabene adalah lembaga penelitian yang mestinya berfikir obyektif berdasar keilmuan yang dimiliki .

    Perbedaan penentuan 1 syawal memang menjadi debatable . Karena ada dua metode ayng dipakai oleh dua organisasi islam terbesar di Indonesia yaitu NU dan Muhammadiyah . Sejak pemerintahan orde baru sudah sering kali warga merayakan iedul Fitri dengan kondisi yang berbeda.

    Dan hal itu sudah dianggap sebagai sebuah keniscayaan akan penggunaan dua pendekatan metode yang berbeda . Pernah di era mbah Hasim As’ari waktu beliau mengetahui bahwa ada putra mantu beliau KH maksum Ali menggunakan Hisab dalam penentuan 1 syawal . Namun oleh Mbah Hasyim As’ari dipersilakan saja asal tidak mengajak kelompok dan tidak mengkhabarkan  secara umum .

    Maka ketika KH maksum Ali mengkhabarkan secara umum tentang hasil Hisabnya . Kemudian ditegur oleh Mbah Hasyim As’ari , bahwa hal itu tidak boleh diteruskan . Dikarenakan yang mempunyai kewenangan mengumumkan adalah pemerintah . Sejak saat kejadian itu  PBNU pada  Muktamar 1956 menjadikannya sebagai pedoman .

    Seperti juga disampaikan oleh Gus Baha , perbedaan pendapat  mestinya tidak dibawa dalam ranah politik . Karena perbedaan itu bisa di kaji secara ilmiah dengan menggunakan Ilmu Falak sebagai basis keilmuan . Sehingga tidak  akan muncul stigma bahwa kalau NU menggunakan Ru’yatul Hilal dan Muhamadiyyah menggunkan Hisab .

    Baca Juga : Mufakat 1 syawal pemerintah Sabtu 22 April 2023

    Prof Thomas Djamaludin sedang minta maaf atas pernyataan yang terkesan provokatif

    Sekjend AWDI sebut peneliti BRIN offside

    Melihat komentar bernada ancaman tersebut , menurut AP dia merasa emosional dalam ikut merespon pernyataan FB Thomas Djamaluddin. Peneliti Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) Prof Thomas Djamaluddin yang berkomentar di media sosial soal Muhammadiyah tidak taat pada pemerintah dalam hal penentuan Hari Raya Idul Fitri menuai kritik.

    Kritikan yang tajam juga disampaikan oleh Sekretaris Jendral Asosiasi Wartawan Demokrasi Indonesia (AWDI ) . Balham Wadja SH sebut bahwa pernyataan professor terlalu provatif dan ada unsur ketidaksukaan terhadap Muhammadiyah . Seorang professor mestinya mengedepankan kelimuan dan adab yang santun .

    Sekjend AWDI , Balham Wadja SH sedang kunjungan kerja di Desa Cihamplas bersama Kades Asep Mulyadi. (foto Intra62.com)

    Dengan suhu politik ini yang sedang memanas , sebenarnya ada apa dengan Lembaga BRIN ? . Kenapa pendapat atau komentar seorang peneliti bisa offside , tidak pada tempatnya terkesan arogan dan liar . Apalagi sampai menyatakan akan membunuh dan siap dipenjara ,” ungkap Balham wadja SH dengan nada prihatin .

    Lebih jauh beliau tambahkan mestinya PP Muhammadiyah juga mengikuti pemerintah . Karena Pemerintah lah yang punya kewenangan dalam mengumumkan ke rakyat seluruh Indonesia , ” imbuhnya . Sehingga ke depan bisa ada persatuan dan kebersamaan dalam menjalankan Ibadah Sholat Ied .

    Beliau mengajak seluruh komponen bangsa untuk tidak membuat gaduh lebih dalam mendekati Pilpres 2024 . Dan meciptakan iklim yang kondusif bagi kelangsungan kepemimpinan NKRI ke depan . ( Tim red )

     

    Leave a Reply

    Your email address will not be published. Required fields are marked *